Monday, March 16, 2009

Rupanya Di situ Sangat Beerti~

Emak selalu bertanya padaku apa bahagian tubuh yang paling
penting. Bertahun-tahun, aku selalu meneka dengan jawapan yang
aku anggap benar.

Ketika masih kecil, aku fikir suara adalah yang paling penting bagi
kita sebagai manusia, jadi aku jawab, "Telinga, mak."
Jawab Emak, "Bukan. Ramai orang yang tuli. Tapi, teruslah
memikirkannya dan aku menanyakanmu lagi nanti."

Selang beberapa tahun kemudian, dia bertanya padaku lagi. Sejak
jawapan pertama, kini aku yakin jawapan kali ini pasti benar. Jadi,
kali ini aku mengatakan, "Mak, penglihatan sangat penting bagi
semua orang, jadi pastilah mata kita."

Dia memandangku dan berkata, "Kamu belajar dengan cepat, tapi
jawapanmu masih salah kerana ramai orang yang buta."

Gagal lagi, aku meneruskan usahaku mencari jawapan baru dan dari
tahun ke tahun, untuk kesekian kalinya emak bertanya lagi dan jawapannya
kepadaku sperti selalu,"Bukan. Tapi, kamu semakin pandai dari tahun ke

tahun, anakku."

Akhirnya tahun la,lalu datukku meninggal. Semua keluarga bersedih.
Semua menangis. Bahkan, ayahku menangis. Aku mengingatinya kerana
itulah saat kedua kalinya aku melihatnya menangis. Emak
memandangku ketika tiba giliranku untuk mengucapkan selamat
tinggal pada datok.

Dia bertanya padaku, "Apakah kamu sudah tahu apa bahagian tubuh
yang paling penting, sayang?"

Aku terkejut ketika Emaj bertanya pada saat seperti ini. Aku sering
berfikir, ini hanyalah permainan antara Emak dan aku.

Emakmelihat tanda kebingungan diraut wajahku dan memberitahu,
"Pertanyaan ini penting. Ini akan menunjukkan padamu apakah kamu
sudah benar-benar "hidup". Untuk semua bahagian tubuh yang kamu
beritahu padaku dulu, aku selalu berkata kamu salah dan aku telah
memberitahu kamu kenapa. Tapi, hari ini adalah hari di mana kamu
harus belajar pelajaran yang sangat penting."

Dia memandangku dengan wajah keibuan. Aku melihat matanya penuh
dengan airmata. Dia berkata, "Sayangku, bahagian tubuh yang paling
penting adalah bahumu."

Aku bertanya, "Apakah kerana fungsinya untuk menahan kepala?"
Emak membalas, "Bukan, tapi kerana bahu dapat menahan kepala
seorang teman atau orang yang kamu sayangi ketika mereka menangis.

Kadang-kadang dalam hidup ini, semua orang perlu bahu untuk
menangis. Aku cuma berharap, kamu punya cukup kasih sayang dan
teman-teman agar kamu selalu mempunyai bahu untuk menangis bila-
bila pun kamu memerlukannya."

Akhirnya, aku tahu, bahagian tubuh yang paling penting adalah tidak
menjadi orang yang mementingkan diri sendiri. Tetapi, simpati
terhadap penderitaan yang dialami oleh orang lain.

Orang akan melupakan apa yang kamu katakan.

Orang akan melupakan apa yang kamu lakukan.

Tetapi, orang TIDAK akan pernah lupa bagaimana

kamu membuat mereka bererti.

Just because the past is painful, doesn’t mean the future will be.

So never let events from the past,

Change the events for future,or You will be miserable forever!

>> Dan saya sesekali tidak pernah melupakan anda!Terima kasih buat semua.Terima kasih kerna sudi memberi tumpangan di bahu anda dan terima kasih kerna membuatkan diri ini rasa beerti~=)

4 comments:

zahirahzahid said...

Bahu pengikat ukhwah...

Dalam kita berjemaah, bahu juga yang memautkan kita bersama..

Hargailah bahu anda =)

Ehe~ Memaut bahu tanda menyapa..huhu~ PAs ni kita main paut2 bahu.. =D

Wardatulhamra said...

Btol2~

Sbb tu ble solat,kte rapatkan saf.
Pabila bahu bertemu bahu,tautan hati serta ukhwah semakin kukuh,insyaALLAH~

Ok!=)

mak yang said...

"head and sholder
knees and toes..
knees and toes..
knees and toes..
head and sholder
knees and toes..
ayat akhir terlupe~

ehee..
ni lagu skola rendah dulu..msti ingat kn?
(bukan iklan shampoo k)

bahu dan airmata~

Wardatulhamra said...

"Head, shoulders, knees and toes, knees and toes
Head, shoulders, knees and toes, knees and toes
and eyes and ears and mouth and nose,
Head, shoulders, knees and toes, knees and toes."

Ahha~
Igt2 =)
Erm,bahu dan air mata saling memerlukan~